Wednesday, March 30, 2011

Menjadi diri sendiri

Saya selalu mendengar rakan-rakan saya menyatakan mereka mahu menjadi diri mereka sendiri.Dari pemahaman mereka,menjadi diri sendiri yang dimaksudkan ialah tidak menjadi seperti orang lain atau lebih popular dengan perkataan "hipokrit".


Persoalan yang timbul di sini ialah bagaimana menjadi diri sendiri?.Kalau tidak di ukur kemampuan diri dan kelemahan diri ini,tentu takkan kita boleh menjadi diri kita sendiri.Saya faham maksud rakan-rakan saya.Sebahagian mereka ini adalah yang suka bersosial,berhibur dan bermacam lagi.Bila ditegur agar solat,jawapan mereka "kita mesti jadi diri sendiri".


Menjadi diri sendiri kerna apa?.Adakah kerna kita yakin kita ini segala-galanya betul atau kita yakin Allah itu maha Besar.Tentu anda semua sukar mentafsirkannya.Dalam masyarakat,terutama dalam kelompok remaja dipertengahan mengenal kehidupan.Yang difahami hanyalah jangan bersikap hipokrit.Mereka faham menjadi diri sendiri itu adalah suatu yang bermaksud tidak sesekali mengikut sikap orang lain.Contohnya amat mudah,seandainya disuruh seorang wanita yang tidak bertudung agar dia bertudung,mereka akan menganggap jika mereka bertudung kerna disuruh semata-mata ini adalah suatu yang menunjukkan mereka ini tidak menjadi diri sendiri dan digelar Hipokrit.


Bukan ! .Itu tafsiran yang salah tentang menjadi diri sendiri.Asal manusia disaat ditiupkan roh pada jasad,kita semua mengaku dihadapan Allah yang kita ini beriman kepada Allah dan Rasulullah.Setelah kita dihidupkan,kita langgar semua perjanjian itu.Inilah manusia yang tidak pernah berterima kasih pada pencipta.Mengapa kita disuruh patuh pada agama?.Adakah kita mahu terus melawan agama?.Melawan agama ertinya melawan Allah.Balasan melawan Allah ialah neraka tempatnya.Soal menjadi diri sendiri ini sering diberat-beratkan oleh umat islam itu sendiri.


Sekarang saya mahu anda semua lihat persamaan diantara dua situasi ini.Pertama,Allah itu menurunkan Al-quran dan menyampaikan wahyu kepada Rasulullah.Rasulullah pula menyampai wahyu Allah itu kepada umatnya sebagai "sunnah".Kita pula tidak langsung mengikut apa yang diperintahkan dan menganggap semua itu beban.Di sini kita telah menidakkan perintah Allah.Adakah kita sudah menjadi diri sendiri di sini?.Tidak sama sekali kerna diri kita adalah MUSLIM dan jika kita tidak mengikut perintah Allah ,sudah nyata bahawa kita tidak menjadi diri kita sendiri iaitu sebagai seorang MUSLIM.


Situasi kedua,seorang sahabat datang kepada kita dan menyampaikan nasihat kepada kita.Dia menyatakan kita agar melakukan sesuatu perkara yang diredhai dan meninggalkan perkara yang dilarang oleh Allah.Dalam masa sama,kita melawan setiap percakapan sahabat kita dan menidakkan segala yang disampaikan olehnya.Adakah benar kita menjadi diri sendiri di sini?.Suatu nasihat yang mengajak kita dekat kepada Allah kita menolaknya dengan begitu kasar.Sehingga ada diantara kita yang menganggap jika kita mengikuti nasihat sahabat kerna terpaksa,kita seakan-akan tidak menjadi diri kita sendiri dan bersikap hipokrit.Saya sebenarnya lebih terarah dalam menerangkan tentang situasi ini.Orang yang menganggap diri mereka itu bersikap hipokrit kerna terpaksa mengikut nasihat sahabat,mereka adalah golongan yang tidak memahami.


Selalunya diri kita tidak akan pernah kenal diri kita ini siapa.Kita tidak akan tahu apa kelemahan kita kecuali jika ada insan yang hampir dengan kita yang memberitahunya pada kita sendiri.


Seorang mukmin bagaikan cermin seperti Sabda Rasulullah saw yang bermaksud " Seorang mukmin adalah cermin bagi mukmin yang lain" (HR:At-Thabbrani dari Anas ra.)


Saya lebih mengesyorkan agar anda semua mengenal diri melalui rakan anda 
sendiri.Percayalah.Apabila rakan anda memberitahu beberapa kelemahan anda,anda 
terimalah seadanya dan ikutilah jika ia mendatangkan kebaikan kepada diri anda dan 
agama.Anda berjaya lakukan,itu bermakna anda menjadi diri sendiri..




Tiada istilah hipokrit dalam islam jika sesuatu itu membawa kebaikan pada diri anda.Tiada perkataan yang menyatakan "melakukan sesuatu nasihat itu kerna terpaksa" adalah hipokrit.Kita sebenarnya yang menyusahkan diri kita.Kononnya ingin menjadi diri sendiri sedangkan mereka inilah yang menipu diri sendiri.Mereka ini mengaku Islam tetapi yang diikuti ialah bercanggah dengan islam.Renung-renungkanlah dan jangan berdalih lagi !






Anda tidak akan lihat kelemahan anda tetapi anda akan nampak kehebatan diri anda setelah anda kenal diri anda sendiri dan berusaha untuk menjadi diri sendiri.



2 comments:

  1. Menjadi diri sendiri di sini bermakna kita mengikut fitrah manusia itu sendiri.. di mana Allah telah menjadikan setiap hamba-Nya itu fitrahnya beragama yakni percaya kepada sesuatu yg maha agung. Dan kita sebagai muslim, sudah tentunya perlu ade keyakinan bahawa Allah itu Maha Agung. maka fitrah asal kita beragama, maka adakah dgn hidup yg tidak mengikut ajaran beragama itu menjadi diri sendiri? tepuk dada, tnya iman. keep on ur effort shazni!

    ReplyDelete
  2. Akhi Muhammad ShazniMarch 30, 2011 at 11:52 PM

    Betul tu ..tapi apa yang ditulis di atas ini adalah sekadar idea yang ingin dilontar..bagi pihak saudari kak ica,itu lah kefahaman dari pihak saudari tapi bagi ana ,inilah pendapat ana..=)

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...